Daniel Williams

UKGC Mengenakan Denda £1,36 Juta pada Operator Perjudian Online Spreadex Limited Karena Pelanggaran AML dan Tanggung Jawab Sosial

Komisi Perjudian Inggris memberlakukan denda £ 1,36 juta pada operator perjudian online Spreadex Limited setelah penyelidikannya mengungkap beberapa kegagalan anti pencucian uang dan tanggung jawab sosial.

Sebagai bagian dari penyelesaiannya dengan badan pengatur perjudian Inggris, perusahaan, yang mengoperasikan platform spreadex.com, akan melakukan pembayaran untuk tujuan yang bertanggung jawab secara sosial.

Seperti disebutkan di atas, perusahaan perjudian gagal mematuhi beberapa persyaratan anti pencucian uang, pendanaan teroris, dan interaksi pelanggan. Perusahaan perjudian di Inggris Raya perlu memastikan bahwa mereka beroperasi di bawah ketentuan Undang-Undang Perjudian 2005 dan ketentuan lisensi operasi mereka, dan juga mengikuti tujuan lisensi yang menyiratkan memastikan cara yang adil, aman, dan transparan dalam menawarkan layanan perjudian; mencegah layanan mereka menjadi sumber kejahatan atau kekacauan atau terkait dengannya; serta melindungi anak-anak dan individu yang rentan agar tidak dieksploitasi oleh perjudian atau menghadapi bahaya terkait perjudian.

Komisi Penegakan dan Intelijen UKGC, Leanne Oxley, mencatat bahwa mengecewakan melihat tanggung jawab sosial dan pelanggaran anti-pencucian uang di sektor ini, terlepas dari upaya Komisi untuk mempublikasikan kasus-kasus yang menyoroti kegagalan serupa. Namun, pengawas tetap siap untuk mengambil tindakan tegas terhadap pemegang lisensi yang gagal mematuhi aturan, karena terus mengharapkan keterlibatan dan komitmen serupa di seluruh industri perjudian.

Izin Operasi Jarak Jauh Spreadex Tunduk pada Tinjauan Peraturan

Penyelidikan yang diadakan oleh Komisi Perjudian Inggris menghasilkan tinjauan peraturan dari Lisensi Operasi Jarak Jauh Gabungan dari Spreadex Limited (Nomor 000-008835-R-104580-017) berdasarkan pasal 116 Undang-Undang Perjudian 2005. Tinjauan peraturan pengawas dimulai pada 2 Juni 2021 setelah beberapa kekhawatiran muncul sebagai hasil dari evaluasi kepatuhan perusahaan yang diadakan pada Mei 2021.

Regulator perjudian Inggris menemukan bahwa Spreadex melanggar sejumlah ketentuan Persyaratan Lisensi dan Kode Praktik (LCCP) pada periode Januari 2020 hingga Mei 2021. Perusahaan melanggar paragraf 1, 2, dan 3 dari ketentuan lisensi 12.1.1 di mana pemegang lisensi diwajibkan untuk mencegah pencucian uang dan pendanaan teroris. Berdasarkan hasil investigasi, Spreadex juga tidak bertindak sesuai dengan Ketentuan Kode Biasa 2.1.1 tentang anti pencucian uang. Itu juga ditemukan melanggar paragraf 1 dan 2 dari Ketentuan Kode Tanggung Jawab Sosial 3.4.1 di mana pemegang lisensi diharuskan untuk berinteraksi dengan pengguna dengan cara yang mengurangi risiko bahaya terkait perjudian.

Penyelidikan terhadap operasi perusahaan menemukan bahwa Spreadex belum meninjau, memperbarui, atau mempertimbangkan secara memadai informasi tentang risiko pencucian uang. Operator menunjukkan kelemahan dan kekurangan terkait dengan pemeliharaan dan kecukupan prosedur, kebijakan, dan kontrol anti pencucian uangnya. Selain itu, tidak ada cek sumber dana dalam beberapa kasus ketika beberapa pelanggan diizinkan untuk menyetor uang dalam jumlah besar tanpa cek sumber dana yang diperlukan. Peringatan keuangan perusahaan ditemukan tidak efektif, karena mengakibatkan pelanggan kehilangan sejumlah besar uang dalam waktu singkat.

UKGC memperhitungkan fakta bahwa Spreadex mengambil tindakan perbaikan untuk memperbaiki keadaan. Jadi, sejalan dengan Pernyataan Prinsip-prinsip Peraturan untuk Perizinan dan Regulasi, operator perjudian online akan membayar total £1.363.786 alih-alih penalti finansial.

Olivia Cole

Olivia Cole telah bekerja sebagai jurnalis selama beberapa tahun sekarang. Selama beberapa tahun terakhir dia telah terlibat dalam penulisan tentang sejumlah industri dan telah mengembangkan minat untuk pasar perjudian di Inggris.

Daniel Williams

Author: Jerry Lewis