Daniel Williams

Ladbrokes Menghadapi Gugatan Pengadilan Tinggi atas Dugaan Kegagalan Melindungi Pecandu Judi karena Menghabiskan Jumlah Yang Signifikan

Merek Ladbrokes dari raksasa perjudian Inggris Entain saat ini menghadapi tindakan hukum di Pengadilan Tinggi. Gugatan tersebut menuduh perusahaan mengizinkan pecandu judi untuk menempatkan jumlah yang signifikan sebagai taruhan setelah gagal untuk memberlakukan batasan tertentu pada akun pelanggan.

Tindakan hukum diajukan oleh pelanggan Ladbrokes kurang dari dua minggu setelah Entain menghadapi hukuman moneter besar-besaran karena melanggar aturan perjudian yang aman di Inggris.

Pemain, yang memasang taruhan di Inggris dan Uni Emirat Arab (UEA), telah meluncurkan klaim Pengadilan Tingginya terhadap operator perjudian, menuduh Ladbrokes melanggar izin operasinya dengan gagal melindunginya karena tidak melakukan sumber yang efektif- dana, pemeriksaan anti pencucian uang, dan pemantauan tingkat perjudiannya yang sangat luas.

Taruhan ditempatkan antara 2015 dan Mei 2016. Operator perjudian menolak tuduhan melanggar ketentuan kontrak.

Simon Rose menuduh merek perjudian Inggris yang populer mengizinkannya kehilangan total £231.000 selama tujuh bulan, dengan keseluruhan taruhannya pada periode yang sama berjumlah £1,8 juta. Menurut tuduhan, pemain diberi batas deposit harian senilai £20.000 dan menempatkan rata-rata £18.000 sebagai taruhan pada hari-hari dia berjudi, meskipun pembayarannya setelah pajak dan pengurangan asuransi hanya berjumlah £3.000 per bulan.

Penjudi Bermasalah Mengklaim Dia Diizinkan Menghabiskan Ribuan Dalam 7 Bulan antara 2015 dan Mei 2016

Tuan Rose, seorang penjudi bermasalah, mengklaim bahwa tidak ada pemeriksaan tentang sumber dananya sampai dia mengumpulkan kerugian besar yang berjumlah lebih dari £100.000. Ketika pelanggan melakukan percakapan dengan perwakilan merek perjudian, diketahui bahwa dia berjudi lebih dari yang dia terima sebagai pendapatan dan telah meminjam uang untuk melakukannya.

Pemain menetapkan batas setoran mingguan £ 1.000 di akun pelanggannya. Menurut klaimnya, dia kemudian diizinkan untuk meningkatkan batas setoran ini menjadi £20.000 sehari pada April 2016. Pada Mei 2016, dia secara permanen melarang dirinya sendiri dari layanan perjudian Ladbrokes dan sekarang mengklaim pengembalian semua uang yang dia tempatkan sebagai taruhan. pada saat itu.

Seperti disebutkan di atas, klaim hukum terhadap Ladbrokes datang hanya beberapa minggu setelah perusahaan induk dari merek perjudian menghadapi rekor denda dari Komisi Perjudian Inggris (UKGC) atas pelanggaran yang tidak dapat diterima terhadap aturan anti pencucian uang dan tanggung jawab sosial. Badan pengatur perjudian negara itu mengatakan bahwa operator diharuskan membayar total £17 juta, dengan £14 juta dimiliki untuk kegagalan di LC International dan £3 juta lainnya untuk pelanggaran Ladbrokes.

Entain, yang sebelumnya beroperasi sebagai GVC Holdings, mencapai kesepakatan untuk membeli Ladbrokes Coral seharga £4 miliar pada 2017. Saat itu, grup tersebut dipimpin oleh Kenny Alexander, CEO yang mengumumkan keputusannya untuk mundur dari jabatannya. posisi pada tahun 2020, hanya beberapa hari sebelum penyelidikan pajak Inggris terhadap penawaran perusahaan potensial yang terkait dengan mantan bisnis perjudian online perusahaan di Turki diluncurkan.

Seperti diberitakan sebelumnya oleh Casino Guardian, grup tersebut resmi berganti nama menjadi Entain pada Desember 2020.

Operator perjudian tidak dapat mengomentari gugatan Pengadilan Tinggi yang aktif tetapi mencatat bahwa klaim pemain telah terjadi dua tahun sebelum akuisisi merek Ladbrokes.

Olivia Cole

Olivia Cole telah bekerja sebagai jurnalis selama beberapa tahun sekarang. Selama beberapa tahun terakhir dia telah terlibat dalam penulisan tentang sejumlah industri dan telah mengembangkan minat untuk pasar perjudian di Inggris.

Daniel Williams

Author: Jerry Lewis