Daniel Williams

Aspire Global Dipaksa Membayar Denda £237,600 untuk Kegagalan Legislasi Anti Pencucian Uang, UKGC Mengumumkan

Komisi Perjudian Inggris (UKGC) mengungkapkan bahwa AG Communications telah terkena denda £237.600 karena kegagalannya untuk mematuhi undang-undang anti pencucian uang (AML) negara tersebut.

Selain denda uang, operator, yang saat ini berdagang sebagai Aspire Global dan mengoperasikan 66 platform perjudian online di Inggris, juga akan menerima peringatan resmi dari badan pengawas perjudian negara tersebut. Selain itu, beberapa persyaratan baru akan ditambahkan ke lisensi operasinya.

Seperti yang dilaporkan oleh UKGC, operator melanggar aturan anti pencucian uang dengan tidak dapat memastikan bahwa pemeriksaan uji tuntas yang sesuai dilakukan pada enam bisnis pihak ketiga yang telah ditandatangani oleh Aspire Global dalam perjanjian kemitraan label putih. Inilah mengapa beberapa persyaratan lisensi tambahan ditambahkan ke izin operasi perusahaan, karena perlu memastikan bahwa pemeriksaan uji tuntas yang tepat dan menyeluruh dilakukan bila diperlukan.

Apa yang disebut kesepakatan label putih adalah kemitraan yang melibatkan penggunaan merek pihak ketiga oleh perusahaan berlisensi yang menjalankan bisnis perjudian.

Komisi Perjudian Inggris mengumumkan bahwa AG Communications ditemukan telah melanggar Ayat 1 dan 2 dari ketentuan lisensinya 12.1.1 tentang pencegahan pencucian uang dan pendanaan teroris.

Aspire Global Juga Menghadapi Ketentuan Lisensi Tambahan dan Peringatan Regulasi

Sejalan dengan pernyataan kebijakan Perizinan, kepatuhan, dan penegakannya, serta pedoman sanksi Indikatif dan Pernyataan prinsip untuk menentukan hukuman finansial, pengawas perjudian Inggris menetapkan bahwa, berdasarkan ketentuan pasal 121(1) Undang-Undang Perjudian 2005 AG Communications, berdagang sebagai Aspire Global, harus membayar denda sebesar £237.600.

Seperti disebutkan di atas, perusahaan perjudian juga menerima peringatan peraturan berdasarkan ketentuan pasal 117(1)(a) Undang-Undang.

AG Communications menghadapi persyaratan tambahan yang telah dilampirkan pada lisensi operasinya berdasarkan ketentuan Undang-Undang Perjudian Inggris Raya tahun 2005 pasal 117(1)(b) yang mewajibkan pemegang lisensi untuk melakukan uji tuntas berbasis risiko pada pihak ketiga yang memiliki bisnis apa pun hubungan dengan. Selain itu, UKGC telah mengeluarkan saran perilaku terkait sejumlah masalah lain yang telah diidentifikasi selama peninjauan operasi Aspire Global.

Beberapa bulan terakhir telah melihat Komisi Perjudian Inggris menjadi sangat proaktif dalam pekerjaan pengaturannya, dengan sejumlah penalti dan denda moneter yang dikeluarkan oleh pengawas. Pada awal bulan, izin operasi LEBOM Limited ditangguhkan karena kegagalan perusahaan mengintegrasikan skema GAMSTOP ke dalam layanannya. Lisensi dipulihkan kurang dari seminggu kemudian.

Di sisi lain, beberapa operator perjudian dipaksa membayar denda besar untuk kegagalan anti pencucian uang yang sama seperti yang ditemukan dalam bisnis AG Communications. NSUS Limited menghadapi denda £672.829 pada bulan Oktober, dan hanya beberapa hari kemudian, pada akhir September, pemilik Betfred terpaksa membayar denda peraturan sebesar £2,87 juta untuk kegagalan AML dan tanggung jawab sosial. Pelanggaran serupa merugikan Spreadex Limited denda £1,36 juta pada bulan Agustus.

Olivia Kol

Olivia Cole telah bekerja sebagai jurnalis selama beberapa tahun sekarang. Selama beberapa tahun terakhir dia telah terlibat dalam penulisan tentang sejumlah industri dan telah mengembangkan minat pada pasar perjudian di Inggris.

Daniel Williams

Author: Jerry Lewis